Home / Tausiyah

Minggu, 10 Mei 2020 - 07:34 WIB

Tentang Kematian, Hanya Nabi Ibrahim dan Nabi Musa yang Bisa Menawar

Graveyard

Graveyard

Setiap manusia sudah pasti akan mati. Hanya saja, manusia pada umumnya tidak suka, bahkan sangat takut pada kematian. Bagi sebagian orang, kematian sangat menakutkan. Mereka membayangkan kematian sebagai peristiwa yang amat tragis dan mengerikan.

Dalam buku Mizan Al ‘Amal, Imam Ghazali menjelaskan beberapa alasan mengapa manusia takut terhadap kematian. Pertama, karena ia ingin bersenang-senang dan menikmati hidup ini lebih lama lagi.

Kedua, ia tidak siap berpisah dengan orang-orang yang dicintai, termasuk harta dan kekayaannya yang selama ini dikumpulkannya dengan susah payah. Ketiga, karena ia tidak tahu keadaan mati nanti seperti apa. Keempat, karena ia takut pada dosa-dosa yang selama ini ia lakukan.

Alhasil, manusia takut karena ia tidak pernah ingat kematian dan tidak mempersiapkan diri dengan baik dalam menyambut kehadirannya. Manusia, kata Ghazali, biasanya ingat kematian hanya kalau tiba-tiba ada jenazah lewat di depannya. Seketika itu, ia membaca istirja’: ”Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.”

Namun, istirja’ yang dibaca itu hanyalah di mulut saja, karena ia tidak secara benar-benar ingin kembali kepada Allah dengan ibadah dan amal saleh.

Jadi, kalau demikian, agar tidak alergi dan fobia dengan kematian, manusia, menurut Ghazali, harus sering-sering ingat kematian sebagaimana sabda Rasulullah SAW, ”Perbanyaklah olehmu mengingat kematian, si penghancur segala kesenangan duniawi.” (HR Ahmad).

Menurut Ghazali, ingat kematian akan menimbulkan berbagai kebaikan. Di antaranya, membuat manusia tidak ngoyo dalam mengejar pangkat dan kemewahan dunia. Ia bisa menjadi legawa (qonaah) dengan apa yang dicapainya sekarang, serta tidak akan menghalalkan segala cara untuk memenuhi ambisi pribadinya.

Kebaikan lain, manusia bisa lebih terdorong untuk bertaubat alias berhenti dari dosa-dosa, baik dosa besar maupun dosa kecil. Lalu, kebaikan berikutnya, manusia bisa lebih giat dalam beribadah dan beramal saleh sebagai bekal untuk kebaikannya di akhirat kelak.

Dengan berbagai kebaikan ini, orang-orang beriman tidak takut dan tidak gentar menghadapi kematian. Mereka justru merindukannya, karena hanya lewat kematian mereka dapat menggapai kebahagiaan yang sebenar-benarnya, yaitu berjumpa dengan Allah dalam ridha dan perkenan-Nya.

Inilah anugerah dan kabar gembira dari Allah kepada mereka. Firman-Nya,

إِنَّ ٱلَّذِينَ قَالُوا۟ رَبُّنَا ٱللَّهُ ثُمَّ ٱسْتَقَٰمُوا۟ تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ ٱلْمَلَٰٓئِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا۟ وَلَا تَحْزَنُوا۟ وَأَبْشِرُوا۟ بِٱلْجَنَّةِ ٱلَّتِى كُنتُمْ تُوعَدُونَ

”Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, ‘Tuhan kami ialah Allah’, kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka seraya berkata, ‘Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu’.” (QS Fushshilat: 30).

Sakitnya Kematian

Kematian dan sakitnya mati memang tak terkira. Rasulullah SAW berkata: “Kematian yang paling mudah adalah serupa dengan sebatang duri yang menancap di selembar kain sutera. Apakah duri itu dapat diambil tanpa membawa serta bagian Kain sutera yang terkoyak?”

Hanya saja, di bagian lain Rasulullah — seperti yang dikisahkan oleh Al-Hasan pernah menyinggung soal kematian, cekikan, dan rasa pedih. “Sakitnya sama dengan tiga ratus tusukan pedang,” sabda beliau.

Baca Juga  Cara dan Doa Para Wanita Saleh untuk Bayinya

Suatu ketika, Nabi Ibrahim AS bertanya kepada Izrail, “Dapatkah engkau memperlihatkan rupamu saat engkau mencabut nyawa manusia yang gemar berbuat dosa?”

“Engkau tak akan sanggup,” jawab Izrail singkat.

“Aku pasti sanggup,” tegas Nabi Ibrahim.

“Baiklah, berpalinglah dariku,” pinta petugas pencabut nyawa ini.

Saat Nabi Ibrahim berpaling kembali, di hadapannya telah berdiri sesosok makhluk berkulit legam dengan rambut berdiri, berbau busuk, dan berpakaian serba hitam. Dari hidung dan mulutnya tersembur jilatan api. Seketika itu pula Nabi Ibrahim AS jatuh pingsan!

Ketika tersadar kembali, beliau pun berkata kepada Izrail: “Wahai Malaikat Maut, seandainya para pendosa itu tak menghadapi sesuatu yang lain dari wajahmu di saat kematiannya, niscaya cukuplah itu menjadi hukuman untuknya.”

Di kesempatan lain, kisah yang diriwayatkan oleh ‘Ikrimah dari Ibn ‘Abbas ini, menceritakan Nabi Ibrahim AS meminta Malaikat Maut mengubah wujudnya saat mencabut nyawa orang-orang beriman.

Dengan mengajukan syarat yang sama kepada Nabi Ibrahim AS, Malaikat Maut pun mengubah wujudnya. Maka di hadapan Nabi yang telah membalikkan badannya kembali, telah berdiri seorang pemuda tampan, gagah, berpakaian indah dan menyebar aroma wewangian yang sangat harum.

“Seandainya orang beriman melihat rupamu di saat kematiannya, niscaya cukuplah itu sebagai imbalan amal baiknya,” kata Nabi Ibrahim AS.

Suatu hari Nabi Ibrahim sedang duduk di teras rumahnya. Tiba-tiba datanglah seorang laki-laki tua dengan wajah yang lusuh sambil bersandar di tongkatnya. Kemudian Ibrahim pun mempersilakan laki-laki itu masuk ke dalam rumah dan menjamunya dengan makanan.

Ternyata laki-laki tua itu adalah Izrail. Ketika tamu Ibrahim tersebut sedang menyantap hidangan yang telah disuguhkan, tiba-tiba makanan itu berjatuhan. Kemudian Ibrahim pun bertanya kepada tamunya itu, “Apa yang terjadi dan menimpamu?”

Lalu laki-laki itu menjawab, “usiaku sudah tua 201 tahun,” dan Ibrahim pun terheran-heran karena usia tamunya ini tidak jauh berbeda dengannya. Kala itu usia Ibrahim adalah 200 tahun.

Satu tahun kemudian, jelmaan Izrail itu datang lagi, tapi kali ini dengan penampilan lain. Wajahnya menjadi tampan, bukan tua, dan lusuh seperti sebelumnya. Nabi Ibrahim tahu kalau itu malaikat maut.

Sebelum malaikat maut mencabut nyawanya, Nabi Ibrahim berkata kepadanya “Hai malaikat maut, apakah kamu pernah tahu ada seorang kekasih yang tega mencabut nyawa orang yang dicintainya?”

Malaikat maut naik ke langit untuk melaporkan kepada Allah bahwa kekasihnya ini protes. Allah berkata, “Katakanlah kepada kekasihKu, apakah seorang kekasih tidak suka bertemu dengan orang yang dicintainya?”

Kemudian Izrail kembali kepada Ibrahim. Ia menyampaikan apa yang dikatakan Tuhannya. Mendengar jawaban Allah, Ibrahim berkata kepada dirinya, “Tenanglah diriku untuk saat ini.” Tak lama malaikat maut pun mencabut nyawa Nabi Ibrahim.

Diriwayatkan, ketika ruh Nabi Ibrahim AS akan dicabut, Allah SWT bertanya kepadanya: “Bagaimana engkau merasakan kematian wahai kawanku?”

“Seperti sebuah pengait yang dimasukkan ke dalam gumpalan bulu basah yang kemudian ditarik,” jawab Ibrahim

“Yang seperti itulah, sudah Kami ringankan atas dirimu,” firman-Nya.

Baca Juga  Begini Cara Menghitung Zakat Mal yang Simpel dan Benar

Tentang sakratulmaut, Rasulullah bersabda, “Manusia pasti akan merasakan derita dan rasa sakit kematian, dan sesungguhnya sendi-sendinya akan mengucapkan selamat tinggal satu sama lain seraya berkata ‘Sejahteralah atasmu; sekarang kita saling berpisah hingga datang hari kiamat kelak’.”

Tatkala Rasulullah terbaring lemah, datang malaikat Jibril menemui Rasulullah dan berkata “Malaikat maut ada di pintu, meminta izin menemuimu, dan tidak pernah meminta izin kepada seorangpun sebelummu.”

Rasulullah mengizinkan malaikat Izrail masuk. Setelah masuk malaikat Izrail berkata “Assalamu’alaika wahai Rasulullah. Allah mengutusku untuk memberikan pilihan kepada mu antara tetap tinggal di dunia atau bertemu dengan Allah di akhirat.” Dan Rasulullah akhirnya memilih untuk bertemu dengan Allah SWT.

Menolak Mati

Jika Nabi Ibrahim sempat tawar menawar dengan Allah dan malaikat Izrail tentang kematiannya. Nabi Musa lebih dramatis lagi. Ketika Malaikat maut datang kepada Nabi Musa, kemudian meminta izin untuk mencabut nyawanya, maka Nabi Musa menampar Malaikat itu hingga rusak matanya.

Dalam hadis riwayat Bukhari dari Abu Hurairah RA berkata, “Malaikat maut diutus kepada Musa. Ketika dia datang, Musa menamparnya. Lalu Malaikat maut kembali kepada Tuhannya dan berkata, ‘Engkau telah mengutusku kepada seorang hamba yang menolak mati.’ Lalu Allah mengembalikan matanya (yang rusak karena tamparan Musa).

Allah berfirman kepadanya, “Kembalilah kepada Musa. Katakan kepadanya agar dia meletakkan tangannya di punggung sapi jantan, maka bulu sapi yang tertutup oleh tangannya itulah sisa umurnya. Satu bulu satu tahun.”

Musa berkata, “Ya Rabbi setelah itu apa?” Malaikat menjawab, “Maut.” Musa berkata, “Sekarang aku pasrah.” Maka Musa memohon kepada Allah agar didekatkan kepada Tanah Suci sejauh lemparan batu.

Lain lagi cerita Nabi Daud AS. Ketika akan mencabut nyawa Nabi Daud, Izrail tampil sebagai lelaki yang menyelinap ke dalam kerajaan Raja Daud. “Siapa kamu?” tanya Nabi Daud. (Baca juga: Kisah Wafatnya Nabi Dawud yang Diselewengkan Bani Israil)

“Aku adalah yang tidak pernah merasa takut dengan para raja dan tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalangi diriku!” jawab Izrail.

Nabi Daud berkata, “Demi Allah, engkau adalah malaikat pencabut nyawa. Kalau begitu, aku ucapkan selamat datang kepadamu untuk melaksanakan perintah Allah,” ucapnya.

Nabi Daud yang tampak segar bugar itu bergegas menuju kamar tempat ruhnya akan dicabut.

Selain malaikat Jibril, para nabi rata-rata memang akrab dengan malaikat Izrail. Bahkan, lewat jasa malaikat Izrail, Nabi Idris AS sempat jalan-jalan ke neraka, juga plesir di surga. Nabi Idris juga sempat minta dicabut nyawanya, kendati belum ada perintah dari Allah SWT kepada Izrail. Akhirnya, Nabi Idris dimatikan sebentar kemudian dihidupkan kembali.

Suatu ketika Nabi Idris sedang duduk santai di suatu tempat yang tidak banyak dihuni oleh manusia. Sambil mata terpejam dalam ketenangannya, bibir Nabi Idris terus bergerak-gerak mengagungkan nama Allah, sebagai pencipta alam semesta berikut semua isi dan bagaimana keadaan dunia.

Tiba-tiba malaikat datang dan mengucapkan salam. Salam wahai Nabi Allah Idris, saya Malaikat Izrail, kata Sang Malaikat kepada Nabi Idris.

Baca Juga  Jangan Abaikan! Ini Waktu Mustajab Terkabulnya Doa Saat Ramadhan

Lalu, Nabi Idris membalas salam Malaikat Izrail dan langsung melemparkan pertanyaan kepada Malaikat Izrail. “Hai Izrail, Engkau datang ini untuk mencabut nyawa atau untuk berziarah?” tanya Nabi Idris.

Aku datang untuk menziarah dengan izin Allah, kata Izrail dan langsung mendekat kepada Nabi Idris yang masih duduk dengan mata terpejam.

Mulut Nabi Idris terus berzikir kepada Allah. Seperti itulah yang dilakukan para nabi jika dalam keadaan tenang, mulut dan hatinya terjaga selalu mengingat Allah.

Setelah beberapa saat mata Nabi terbuka, posisi duduknya pun mulai berubah. Ia mengajak Malaikat Izrail mengelilingi kediamannya untuk menyampaikan ihwal keperluannya kepada Malaikat Izrail.

“Hai Malaikat Izrail, saya ada keperluan dan kepentingan kepadamu. Apakah Engkau bersedia membantuku,” kata Nabi Idris.

“Kepentingan apa itu?” tanya Malaikat Izrail.

“Kepentingan denganmu, yaitu supaya Engkau mencabut nyawaku dan kemudian Allah menghidupkan kembali sehingga aku dapat beribadah kepada Allah setelah aku merasakan sakaratul maut,” katanya.

Mendengar permintaan Nabi Idris, Malaikat Izrail sedikit kaget. Dengan berat hati, ia mesti menolak. Pemintaannya itu tidak dapat dipenuhi, meski Sang Nabi merupakan kekasih Allah yang diutus ke bumi.

Sesungguhnya aku tidak akan mencabut nyawa seseorang melainkan mendapat izin Allah. Setelah itu, tidak lama Allah memberi wahyu kepada Izrail agar mencabut nyawa Nabi Idris. Seketika itu Malaikat Izrail mencabut nyawa Nabi Idris.

Setelah Nabi Idris tidak bernyawa, Izrail menangis atas kematiannya sambil memohon kepada Allah agar menghidupkan kembali Nabi Idris. Kemudian, Allah mengabulkan permohonan Izrail, Nabi Idris hidup kembali dan mereka berdua kembali berdialog.

Tentu Izrail yang bertanya lebih dulu kepada Nabi Idris, setelah ia dihidupkan kembali dari kematian. “Hai saudaraku, bagaimana rasanya sakaratul maut itu?” tanya Izrail

“Sesungguhnya rasa sakaratul maut itu saya umpamakan binatang yang hidup itu dilapah kulitnya (dibuang kulitnya semasa hidup-hidup), dan begitulah rasanya sakaratul maut bahkan lebih seribu kali sakit,” katanya.

Izrail menegaskan kepada Nabi Idris, padahal sesungguhnya ia mencabut nyawa para nabi dengan lemah lembut. “Tidak seperti makhluk lainnya yang merasakan rasa sakit yang begitu dahsyat. Secara halus dan berhati-hati aku mencabut nyawa yang seperti itu,” katanya.

قُلْ إِنَّ ٱلْمَوْتَ ٱلَّذِى تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُۥ مُلَٰقِيكُمْ ۖ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَىٰ عَٰلِمِ ٱلْغَيْبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

Allah berfirman, katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan” (QS. Al Jumuah : 8).

Kematian yang akan datang tidak terduga itu membuat kita menyadari satu hal, bahwa satu-satunya hal yang bisa kita kendalikan adalah amal yang kita lakukan. Yaitu dengan mempersiapkan diri dengan memperbanyak amal saleh, karena kelak kita akan dimintai pertanggungjawaban terhadap apa yang telah dikerjakan semasa hidup di dunia. (sin)

Share :

Baca Juga

Waktu Mustajab Terkabulnya Doa Saat Ramadhan

Tausiyah

Jangan Abaikan! Ini Waktu Mustajab Terkabulnya Doa Saat Ramadhan
Doa Buka Puasa Sesuai Hadis

Tausiyah

Doa Buka Puasa Sesuai Hadis Nabi Ada Dua Versi. Berikut Doanya
Penjelasan Hadis Nabi SAW tentang Asteroid Tabrak Bumi

Tausiyah

Penjelasan Hadis Nabi SAW tentang Huru Hara yang Dikaitkan Asteroid Tabrak Bumi pada 15 Ramadhan
Senjata Menolak Wabah

Tausiyah

Sedekah Bisa Menjadi Senjata Menolak Wabah Termasuk Virus Corona, Ini Dalilnya!
Panduan Sholat Idul Fitri di Rumah Aja

Tausiyah

Karena Corona, Begini Panduan Sholat Idul Fitri di Rumah Aja dari Ustadz Abdul Somad

Tausiyah

Ada Bencana 15 Ramadhan? Ini Kata Buya Yahya

Tausiyah

Ustadz Adi Hidayat: Jenazah Pasien Covid-19 Syuhada, Tidak Boleh Ditolak
Puasa Terlama dan Tersingkat di Dunia

Tausiyah

Ini Hal yang Sering Kita Alami, Membatalkan Puasa atau Tidak?